AksiAntisipasiDemoHeadlineKota BandungPelayanan PublikPemerintahanPendidikanPengamananPeristiwaTNI/POLRI

Jangan Terprovokasi! Disdik Jabar Cegah Siswa SMK Ikut Demo 11 April Besok

KOTA BANDUNG, METROJABAR.ID- Dinas Pendidikan Jawa Barat bergerak cepat demi mencegah para pelajar mengikuti aksi demo besar-besaran pada Senin (11/4/2022) besok. Apalagi tersebar ajakan demo kepada para pelajar khususnya siswa SMK melalui media sosial.

“Sebelum surat dari Kemendikbud itu turun, kita sudah lakukan antisipasi lebih dulu. Alasannya waktu itu sudah merebak ajakan provokatif di media sosial yang menyangkut kalangan pelajar,” kata Kepala Disdik Jabar Dedi Supandi, Minggu (10/4/2022).

Dedi mengaku gerakan serupa pernah terjadi pada tahun lalu. Saat itu, pelajar turun ke jalan bersama mahasiswa dan kalangan lainnya untuk menolak RUU Cipta Kerja. Dedi mengatakan pelajar yang ikut berdemo mayoritas hanya karena ajakan dan ingin bertemu dengan rekan-rekannya.

“Saat itu, mereka hanya ingin bertemu dengan temannya karena lama tak tatap langsung. Tapi mereka malah bergerak di satu titik. Sekarang ada ajakan lagi (demo), sifatnya sama,” kata Dedi.

Dedi mengaku telah menerbitkan surat imbauan tentang langkah antisipasi agar pelajar di Jabar tak ikut demo pada 11 April 2022. “Kita sudah memohon kepada orang tua siswa, pihak sekolah, kesiswaan dan lainnya untuk melakukan langkah antisipasi,” katanya.

“Intinya peserta didik di satuan pendidikan agar tidak terprovokasi dengan ajakan tersebut (demo). Kita juga kerja sama dengan Satgas Pelajar, satgas ini di dalamnya para pelajar,” kata Dedi menambahkan.

Lebih lanjut, Dedi mengatakan pengawasan pada hari H atau 11 April dilakukan secara ketat. Ia meminta orang tua untuk terlibat memantau kehadiran anak di sekolah. Saat pelajar tak hadir di sekolah, lanjut Dedi, pihak sekolah akan mengontak orang tua siswa untuk memintai keterangan dan alasan.

“Dengan kepolisian kita koordinasi. Ya termasuk intelejen di daerah-daerah. Mereka (kepolisian) tugasnya berada di luar sekolah, kalau kami tanggung jawabnya di dalam sekolah,” kata Dedi.

Seperti diketahui, rencana aksi besar-besaran akan dilakukan mahasiswa pada Senin (11/4/2022) besok. Aksi itu digelar untuk menentang rencana penundaan Pemilu dan 3 periode Presiden Joko Widodo. (Red./Annisa)

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Translate »
Close
Close